Thursday, July 29, 2010

Kita Dan Ibu (Bahagian 1)

Kita Dan Ibu... (Bahagian 1)

Ketika berusia setahun, ibu suapkan makanan dan mandikan kita. Cara kita ucapkan terima kasih kepadanya hanyalah menangis sepanjang malam.


Apabila berusia 2 tahun, ibu mengajar kita bermain. Kita ucapkan terima kasih dengan lari sambil ketawa terkekeh-kekeh apabila dipanggil.


Menjelang umur kita 3 tahun, ibu menyediakan makanan dengan penuh kasih sayang. Kita ucapkan terima kasih dengan menumpahkan makanan ke lantai.


Ketika berusia 4 tahun, ibu membelikan sekotak pensel warna. Kita ucapkan terima kasih dengan menconteng dinding.


Berusia 5 tahun, ibu membelikan sepasang pakaian baru. Kita ucapkan terima kasih dengan bergolek-golek dalam lopak kotor.

Setelah berusia 6 tahun, ibu memimpin tangan kita ke sekolah. Kita ucapkan terima kasih dengan menjerit: Tak nak! Tak nak!
Apabila berusia 7 tahun, ibu belikan sebiji bola. Cara mengucapkan terima kasih ialah kita pecahkan cermin tingkap jiran.




Tuesday, July 27, 2010

Diari Pertama

Hari ini dalam sejarah aku menulis diari! Walaupun dalam blog tapi aku rasa teruja sangat. Sekurang-kurangnya masih belum terlambat aku tergolong dalam kategori 'blogger mama'. Selama ini aku hanya 'bersiar-siar' melawat dan mengikuti blog-blog orang lain. Blog yang aku selalu ikuti tentulah Panduan Kerja Dari Rumah nukilan Pn Masayu Ahmad.

Tujuan aku menulis dalam blog hanyalah untuk berkongsi pendapat, pengalaman dan berpeluang untuk mengenali rakan-rakan maya terutamanya golongan ibu berkerjaya ataupun surirumah sepenuh masa.

Ibu dan 2 Anak Perempuan...

Tak sangka umur dah mencecah 30 tahun, aku akhirnya bergelar ibu kepada 2 orang anak perempuan comel :P... Ini dia Nur Athirah dan Qyreena, permata hatiku. Terima kasih buat en.suami tercinta Md Junaidi Wahid. 5 tahun bercinta, 1 tahun bertunang dan akhirnya 5 tahun usia perkahwinan kita. Semoga keluarga kita sentiasa dirahmati Allah s.w.t. aminnn..

Kehadiran Qyreena dalam hidup aku, benar-benar menguji kesabaranku sebagai ibu. Hidupku kini semakin meriah melayan cahaya permata hati ini. Setiap hari bekerja bangun seawal 5pagi dan tiba di rumah malamnya jam 8. Kepenatan, tekanan, gembira semuanya bercampur-baur. Terima kasih buat suamiku yang banyak membantu kala aku kepenatan melayan kerenah si kecik. Impianku kelak bergelar WHAM supaya dapatlah aku luangkan masa-masa berharga bersama anak-anak dan suami tersayang. Semuanya masih dalam perancangan.

5 tahun Athirah bermanja denganku, kehadiran si adik menyebabkan kami berkongsi kasih sayang. Kadang-kadang kakak cemburu bila kami lebihkan perhatian pada adik. Selalu saja kakak merungut, " Ummi dah tak sayang kakak lagi ker? Kakak pun anak ummi juga. Ummi tak kesiankan kakak?" ataupun "Ummi boleh tak jaga kakak macam ummi jaga adik?". Sedih bunyinya. Bila diterangkan berulang kali barulah kakak faham. Tetapi sikap prihatin dan penyayang seorang kakak jelas terpancar, kehadiran adik telah lama di nanti kami sekeluarga. Athirah memang anak yang mendengar kata dan boleh diharap walaupun kadang-kala kenakalannya memeningkan kepala aku ditambah soalan-soalan cepu emasnya.


Saat yang tak dapat dilupakan, bila kakak tidur bersama adik. Tengok saat-saat manis ni, terus saja aku dan en.suami 'snap' beberapa gambar sebagai kenangan. Nanti bila kedua-duanya
besar dapatlah tatap gambar-gambar spontan ni.

Melihat anak-anak membesar hanya sekali seumur hidup. Kenakalan mereka hiburan kita. Bila dah besar semuanya hanya tinggal kenangan. Aku selalu berdoa semoga anak-anakku menjadi anak solehah dan berguna di masa akan datang.