Thursday, January 20, 2011



Hari ni aku rasa beremosi sikit...nak suarakan pandangan peranan isteri sebagai pengurus rumah tangga terbaik!! Seorang wanita bergelar isteri bukan boros berbelanja terutamanya berkaitan barangan keperluan dalam rumah. Ramai para suami kerap menyalahkan isteri bila membeli sesuatu barang yang mereka rasa tak perlu sedangkan mereka memang perlukan barang tu suatu hari nanti. Setuju tak? Ok aku bagi contoh kat sini beli hanger atau penyangkut baju. Kalau dalam sebuah rumah tu ada 2 orang anak kecil dan 2 orang dewasa, aku rasa dalam seminggu pun nak kena basuh kain baju 3-4 kali. Jadi sudah semestinya perlukan hanger banyak terutamanya bagi golongan yang tinggal di aparment. Takkan nak turun sidai baju kat bawah kut.

Aku jugak ada terbaca satu artikel dalam akhbar topik membincangkan pengurusan rumahtangga tanggungjawab bersama suami dan isteri. Pada zaman sekarang ramai isteri bekerja sepertimana suami bekerja untuk menampung kos sara hidup yang semakin tinggi. Memang ada suami berkerjaya yang mampu menanggung sepenuhnya keperluan isteri dan anak-anak tapi bagi suami yang kurang mampu isteri banyak membantu. Bagi isteri yang bergelar surirumah sepenuh masa, bertuahlah badan kerana dapat menyempurnakan sendiri segala keperluan suami dan anak-anak. Namun begitu tidak adil rasanya jika suami menyerahkan bulat-bulat tanggungjawab menguruskan segala urusan rumahtangga dan anak-anak kepada isteri, pendek kata setiap bulan hanya kasi duit belanja kat isteri. Segala urusan isteri perlu bereskan. Tak adil kan?Tahukah para suami di luar sana kerja menguruskan rumah dan anak-anak takkan pernah habis. Tiada istilah rehat ataupun cuti. Kerja makan gaji bolehlah cuti, tapi kerja rumah mana ada. Bagi isteri yang bekerja pulak kena pandai-pandai bahagikan masa tugasan di pejabat hanya di pejabat bukan untuk dibawa balik ke rumah dan begitulah sebaliknya. Ini penting untuk tidak mencampuradukkan masalah rumahtangga dan masalah di pejabat. Aku rasa ramai tak boleh control yang ini, termasuk aku....kadang-kadanglah...heh..heh..kita hanya manusia biasa bukan malaikat. Part yang paling best isteri bekerjaya yang success dalam kerja dan succes dalam menguruskan rumahtangga. Yang ni aku tabik spring!! Isteri lebih cekap menguruskan rumahtangga dan bijak membuat keputusan yang tepat daripada suami. Setuju tak? Sebagai contoh bayar bil telefon, letrik, air, ansuran kereta, ansuran rumah dan 1001 macam bil lagi. Isteri tidak suka bertangguh-tangguh soal bil sebab itu selalu mengingatkan suami menyelesaikannya segera. Ini berbeza sekali dengan suami bersikap nanti dulu. Lelaki dikurniakan Allah s.w.t kelebihan 10 akal berbanding 1 akal isteri. Ini menunjukkan betapa suami lebih bijak daripada isteri. Selalu lambat bertindak dan membuat keputusan membuatkan isteri menjadi lebih cekap menguruskan rumahtangga berbanding suami. Jadi bukan salah isteri bila suami dilabel sebagai pemalas dalam menguruskan rumahtangga.

Kesimpulannya sebuah perkahwinan adalah ikatan perkongsian hidup jiwa dan raga di antara suami dan isteri. Sebuah perkahwinan tidak hanya terjalin dengan kasih sayang semata-mata. Perlu ada komunikasi dua hala bukan sehala iaitu hanya satu pihak yang berterusan bercakap dan lagi satu hanya mendengar jadi macam bercakap dengan benda bukan hidup. Bersikap give and take...iaitu memberi dan menerima di antara suami dan isteri supaya dapat bersama-sama melaksanakan tanggungjawab menguruskan rumahtangga dan anak-anak. Amalan sikap berterus-terang banyak membantu hubungan suami dan isteri terjalin dengan lebih baik kerana ianya membuatkan pasangan rasa lebih dihormati, yakin dan selamat dalam perhubungan.

Saturday, January 8, 2011

Minggu persekolahan dah bermula. Athirah orang yang paling seronok menjelang musim baru persekolahan. Bukan main gembira lagi dapat baju baru tadika baru. Setelah pikir punya pikir, berbincang akhirnya aku dan suami menambil kata putus menghantar Athirah ke pra sekolah berdekatan rumah ibu mertuaku. Selepas habis waktu sekolah van sekolah akan datang jemput dan hantar ke rumah ibu mertuaku. Petang suami habis bekerja baru ambil Athirah. Kesian hubby aku ni, boleh dikatakan setiap pagi dan petang empat penjuru dia kena lalui hantar Qyreena ke rumah Kak Sue, hantar Athirah ke pra sekolah, hantar aku ke tempat kerja dan dia sendiri ke tempat kerja. Penat tu tak usah cakaplah Tuhan saja yang tau. Setiap pagi seawal 5.30pagi dah bangun bersiap, 6.30pagi kami keluar rumah menempuh jalan yang sesak untuk hantar Qyreena ke rumah Kak Sue. Kemudian berpatah balik hantar Athirah ke pra sekolah. Selepas itu hantar pula aku ke tempat kerja, kemudian barulah dia tiba ke tempat kerjanya. Tapi nak buat macam mana kami tiada pilihan lain kereta hanya ada satu, Qyreena lebih selesa dengan Kak Sue. Pernah juga kami cuba menghantarnya ke pusat jagaan kanak-kanak atau taska yang berdekatan dengan tempat kerja tapi masyaallah menangis tak henti-henti. Bimbang kalau terjadi apa-apa maklumlah banyak berita yang terpampang di dada akhbar pasal kecuaian taska ni, maka kami ambil keputusan hantar ke rumah kakakku, Kak Sue. Athirah pula kami sebenarnya nak hantar ke tadika swasta yang lain, tapi tiba-tiba pula ibu mertuaku minta hantarkan aje ke tadika berdekatan rumahnya supaya sebelah petang Athirah boleh belajar Iqra' dengannya. Tambahan pula dia amat merindui Athirah (dulu ibu mertuaku yang jaga Athirah semasa 'baby'). Oleh kerana tidak mahu menghampakan hatinya, suamiku menurut saja kemahuannya dengan menghantar Athirah ke pra sekolah berdekatan rumah ibu mertuaku. Athirah pun seronok dapat selalu bersama neneknya. Maklumlmama memang selalu manjakan cucu-cucunya kadang-kadang lebih daripada anak-anaknya. Aku pulak mulanya nak naik aje bas ke tempat kerja taknak menyusahkannya tapi suah ami keberatan nak izinkan, katanya dia lebih suka dia sendiri yang hantarkan terjamin keselamatan. Aku ikutkan aje sebab aku pun takut jugak sebenarnya berjalan kaki sorang dan naik bas sendiri. Apapun suamiku lakukan semua ni untuk kebaikan kami sekeluarga, sikitpun dia tak merungut. Bila pandang wajahnya aku tau sebenarnya dia letih yang amat tapi kami tidak ada pilihan lain, ini yang terbaik untuk kebaikan kami sekeluarga.


Di bawah ni gambar-gambar ceria betapa terujanya Athirah ke pra sekolah.



Di bawah ni pulak gambar-gambar aksi terkini Qyreena menjelang usia 9 bulan.









Saturday, January 1, 2011



Selamat Datang 2011…Selamat Tinggal 2010. Mulakan tahun baru ini dengan azam dan semangat yang baru. Tapi bagi aku setiap hari aku berazam dapat siapkan kerja-kerja di pejabat mahupun di rumah dengan secepat yang mungkin. Tapi dah lumrah kerja semakin cepat dan banyak kerja dapat dibereskan semakin banyak pulak kerja lain menanti. Kalau semua kerja beres mungkin bos pun dah tak perlukan kita lagi. Kerja siap, puas hati, bos senang hati, bonus pun senang dapat

Semalam sepatutnya aku cuti sempena cuti umum ‘special’ yang diumumkan oleh Perdana Menteri kita Datuk Seri Najib sempena kemenangan jaguh-jaguh Harimau Malaya kita merampas Piala AFF Suzuki 2010 tapi dek kerana kira stock akhir tahun kami semua terpaksa bekerja dan cuti diganti dengan cuti Tahun Baru Cina nanti (kerja dengan Cina ni). Apa pun aku seronok kerja kat sini, dah 6 tahun berbakti di sini anak pun dah 2 orang.

Akhbar 31 Disember 2010 ada artikel menarik mengenai topik suami pemalas. Sebenarnya suami bukan pemalas cuma kurang rajin menguruskan rumah tangga. Ini disebabkan lelaki memang sejak lahiriah dimanjakan dengan tidak membuat kerja-kerja rumah kerana mengikut pandangan masyarakat itu kerja perempuan. Tapi zaman moden sekarang perempuan pun bekerja cari duit untuk diri sendiri dan membantu suami untuk hidup lebih selesa. Tengok saja perbelanjaan isi rumah, kalau sekali shopping RM100 tu dah macam biasa. Hidup kat bandar semuanya perlukan duit…no money no talk. Tetapi paling penting jangan jadi hamba duit. Sebab bila jadi hamba duit kita sanggup buat apa saja untuk dapatkan duit tak kira duit itu halal atau haram. Kata ulama-ulama terkenal Kejarlah Akhirat (hal-hal agama) Seolah-olah Esok Hari Matimu, Nescaya Dunia (harta dunia) Akan Mengejarmu. Dan lagi ingat 5 perkara sebelum 5 perkara iaitu: Kaya sebelum miskin, Sihat sebelum sakit, Muda sebelum tua, Lapang sebelum sempit , Hidup sebelum mati.

Sempena tahun baru ni, aku rasa aku perlu ada senarai perkara apa yang ingin dicapai dalam masa setahun. Dengan cara ini aku dapat lihat matlamat jangka pendek dan matlamat jangka panjang. Sebelum ni aku tak pernah ada senarai-senarai ni sebab aku tak rasa kita perlu luahkan apa yang ingin dicapai. Cukup sekadar kita sendiri yang tahu, tapi lepas baca buku-buku motivasi dan buat carian dengan en. Google aku sedar betapa pentingnya senarai tu supaya kita ada matlamat dan tahu apa yang perlu dibuat. Antara beberapa perkara penting yang aku nak buat bermula Tahun 2011 ialah:-

Pertama – Memandu kereta sendiri dengan kereta sendiri (sebelum ni suami mesti kat sebelah jadi pemandu arah). Senang nak pergi ke mana-mana, tak payah menyusahkan suami lagi nak bawa kita ke mana-mana bila dia penat.

Kedua – Cari jalan untuk tambah wang saku.

Ketiga - Cuba luangkan masa sebanyak mungkin bersama Athirah dan Qyreena, lagipun tahun ni si kakak dah 6 tahun masuk tadika.

Keempat – Nak tambah simpanan peribadi dan anak-anak untuk masa depan.

Kelima – Nak mulakan tabiat pemakanan sihat dan baik untuk kesihatan. Umur dah makin meningkat tapi masih makan macam-macam. Kena ubah tabiat ni.

Keenam – Nak catat segala perbelanjaan keluar supaya tak boros dan tahu ke mana duit lesap setiap kali dapat gaji.

Ketujuh – Nak update blog 2 kali seminggu.

Yang lain-lain nak tulis kat white board yang baru beli…..